Master Insights

Bukan Indonesia, Inilah Pelabuhan Tersibuk di Asia

Pelabuhan Tersibuk di Asia

Benua asia menjadi benua terbesar dan paling beragam secara budaya dan secara global, Asia juga mendorong sebagian besar pertumbuhan dalam pelayaran internasional. Maka tidak heran jika benua ini juga mencakup beberapa pelabuhan tersibuk di dunia, Berikut Inilah Pelabuhan Tersibuk di Asia

1. Pelabuhan Singapura

Pelabuhan Singapura menduduki peringkat kedua di dunia, karena ukuran dan lalu lintasnya. Pada 2019, pelabuhan ini mencapai 37,2 juta TEU. Dikatakan bahwa kapal tiba atau berangkat dari pelabuhan Singapura setiap beberapa menit.

Hal ini terkait dengan ratusan pelabuhan di seluruh dunia dan memiliki sekitar 200 jalur pelayaran. Pada waktu tertentu, mungkin ada sekitar 1.000 kapal di pelabuhan itu saja.

2. Pelabuhan Shanghai

Kargo yang diproses di pelabuhan Shanghai melebihi 443 juta ton pada tahun 2005, melampaui pelabuhan Singapura. Pesatnya perkembangan ekonomi China berperan penting dalam keberhasilan pelabuhan ini.

Pada tahun 2020, pelabuhan ini mencapai volume peti kemas sebesar 43,5 juta TEU, sebuah rekor baru. Ini membantu pelabuhan mempertahankan gelarnya sebagai pelabuhan peti kemas tersibuk di dunia.

3. Pelabuhan Laem Chabang, Thailand

Pelabuhan Laem Chabang adalah pelabuhan di Thailand. Pelabuhan ini juga merupakan yang terbesar keempat di Asia Tenggara dengan lalu lintas tahunan sebesar 8 juta TEUs.

Ini berisi beberapa pelabuhan kecil dan tujuh terminal, termasuk Terminal D, terminal paling canggih di Thailand.

4. Pelabuhan Busan

Busan mengiklankan dirinya sebagai jalur antara Samudra Pasifik dan Asia. Menjadi pelabuhan utama di Korea, ia mengelola 81% kargo peti kemas. Pelabuhan Busan memiliki ruang untuk memproses 91 juta ton kargo.

Pelabuhan ini juga merupakan yang tersibuk kelima di dunia. Lalu lintas diperkirakan sekitar 23,5 juta TEU pada tahun 2020.

5. Pelabuhan Hong Kong

Sebelumnya pelabuhan tersibuk di dunia sebelum Pelabuhan Singapura mencuri gelar, Pelabuhan Hong Kong masih terletak di salah satu fasilitas paling sukses di dunia.

Meskipun persaingan ketat dengan Shanghai, pelabuhan ini telah menunjukkan pertumbuhan yang signifikan, menampung peti kemas senilai 19,8 juta TEUs pada tahun 2016. Pelabuhan ini merupakan salah satu pelabuhan tersibuk dan paling produktif di dunia.

6. Pelabuhan Kelang

Menjadi hub laut utama Malaysia, Port Kelang juga menempati peringkat ke-14 di dunia. Sebuah kereta api yang melayani Kuala Lumpur juga terhubung ke pelabuhan ini, menguntungkan perdagangan. Pada 2018, trafik Pelabuhan Kelang mencapai 12,3 juta TEU. Pelabuhan ini juga merupakan pelabuhan terbesar kedua di Asia Tenggara.

7. Pelabuhan Tokyo

Terletak di daerah dengan pertumbuhan ekonomi terkonsentrasi dan populasi 40 juta, pelabuhan ini menempati peringkat ke-14 di dunia. Pada tahun 2005, pelabuhan ini menghasilkan output sebesar 3.594.000 TEUs, suatu jumlah rekor.

Pelabuhan Tokyo digambarkan memiliki kemampuan untuk menampung kapal-kapal terbesar. Tempat berlabuh di terminal peti kemas minyak memiliki kapasitas yang besar.

8. Pelabuhan Jawaharlal Nehru

Pelabuhan peti kemas terbesar di India, Pelabuhan Jawaharlal Nehru, menangani sebagian besar perdagangan peti kemas di India. Pelabuhan berbatasan dengan Laut Arab dan terhubung ke jalan raya utama dan kereta api di India. Antara 2018 dan 2019, volume peti kemas pelabuhan adalah 5,05 juta TEU.

9. Pelabuhan Tanjung Palapas, Malaysia

Pelabuhan Tanjung Palapas merupakan pelabuhan terbesar ketiga di Asia Tenggara dan bagian dari 20 pelabuhan terbesar di dunia. Lalu lintas tahunan di pelabuhan ini sekitar 12 juta TEUs.

Pelabuhan ini berbeda karena berada di depan sebagian besar pelabuhan di Asia dalam hal perkembangan teknologi. Pada Juli 2019, memecahkan rekor utilisasi kapal untuk ketiga kalinya berturut-turut.

10. Pelabuhan Shenzhen

Pelabuhan Shenzhen adalah salah satu pelabuhan terbesar di China. Perkembangan peluang dan perkembangan teknologi di pelabuhan ini adalah beberapa yang terbaik di dunia.

Pelabuhan ini merupakan nama gabungan dari beberapa pelabuhan di sepanjang garis pantai. Pelabuhan ini memiliki markas dari sekitar 40 perusahaan pelayaran, pelabuhan tersebut telah memungkinkan 130 jalur peti kemas internasional untuk berkembang.

Pelabuhan tersebut terhubung dengan sekitar 300 pelabuhan di beberapa negara. Pada tahun 2018, pelabuhan ini menduduki peringkat pelabuhan peti kemas terbesar ketiga di dunia dengan throughput 27,7 juta TEUs.

5/5 - (15 votes)

Author

Adi Adrian

He is attended the State University of New York at Oswego where he majored in Indonesia Literature and Creative Writing.