Master Insights

Apa itu TEU? Sejarah dan Artinya

Sebagai salah satu pilar utama perdagangan global, pelayaran maritim menyumbang sekitar 80% dari barang yang dikirim hari ini. Pada tahun 2020, lebih dari 200 negara memiliki pelabuhan terbuka untuk kapal kontainer, menghasilkan rekor volume pelabuhan kontainer global ~800 juta kontainer. Pelabuhan-pelabuhan ini mengukur volume peti kemas yang mereka tangani dalam unit setara dua puluh kaki (TEUs).

Sebagai importir atau eksportir, penting untuk memahami seluk beluk pengiriman peti kemas. Pengetahuan ini memastikan bahwa Anda mengetahui istilah yang benar dan, yang paling penting, melengkapi dokumen yang benar. Seperti yang mungkin sudah Anda duga sekarang, salah satu istilah pengiriman yang lebih umum digunakan adalah “TEU.” Tapi apa itu TEU, dan apa yang perlu Anda ketahui tentangnya? Baca terus untuk mengetahui apa arti TEU dan mengapa itu penting.

Apa itu TEU?

Jika kamu baru mengenal dunia pelayaran dan baru mulai membaca tentang cara kerja industri yang kompleks dan berbelit-belit ini, bersiaplah untuk menemukan daftar demi daftar akronim angkutan laut yang berbeda .

Sebelum menyelam lebih dalam, Anda mungkin harus membiasakan diri dengan salah satu akronim paling dasar dan umum dalam pelayaran: TEU.

Apa kepanjangan dari TEU?

TEU, juga dikenal sebagai Twenty-foot Equivalent Unit, adalah unit pengukuran penting yang digunakan secara luas di industri ocean freight.

Ini digunakan dalam segala hal mulai dari menentukan kapasitas kargo dan barang dagangan di kapal pengapalan dan memilih jenis kontainer hingga menghitung aktivitas pelabuhan.

Tetapi bagaimana unit pengukuran universal ini muncul? Siapa yang menemukannya, dan bagaimana penerapannya saat ini? Itulah tepatnya yang akan kita bahas dalam posting ini.

Sejarah TEU

Memahami sejarah TEU adalah memahami sejarah pengiriman peti kemas.

TEU berakar pada cara kontainer menjadi standar. Asalnya kembali beberapa dekade ke seorang pria bernama Malcolm McLean.

Seperti ceritanya, McLean adalah seorang pengusaha truk yang menemukan proses bongkar muat kargo di awal 1900-an merepotkan dan memakan waktu.

Dan itu adalah.

Tidak ada sistem yang jelas saat itu seperti yang ada sekarang. Dahulu, barang-barang baik karung, peti, tong, atau bentuk lainnya, dipindahkan melalui berbagai bentuk transportasi, karung demi karung, peti demi peti, barel demi barel, bagaimanapun bentuknya. Melalui cara yang sama, mereka dimuat dan diturunkan ke dan dari kapal-kapal pengapalan.

Tak perlu dikatakan, itu tidak efisien. Di dermaga suatu hari di tahun 1937, McLean menyaksikan proses yang rumit ini dan berpikir pasti ada cara yang lebih baik untuk merampingkan dan menstandardisasi seluruh proses.

Jadi, dia mengambil keputusan untuk menemukan metode yang lebih efisien yang dapat menghilangkan keharusan memuat kargo demi kargo.

Solusi cerdiknya? Untuk membuat kontainer berukuran standar yang akan menampung kargo. Kontainer ini dapat diangkut ke truk dan kapal tanpa harus membongkar dan memuat kargo dalam setiap kali moda transportasi berubah.

Yakin akan ide revolusionernya, McLean menjual perusahaan truknya dan mulai merancang dan membangun kontainer.

(Jika kamu tertarik, berikut adalah patennya untuk ide-idenya: peralatan untuk pengiriman barang , coupler container, dan peti kemas yang disesuaikan untuk ditumpuk .)

Begitu McLean menyiapkan kontainernya, hal berikutnya yang dia butuhkan adalah kapal pengiriman yang bisa menampung kontainer. Jadi dia membeli sebuah kapal tanker minyak bernama Ideal X dan mendesain ulangnya sehingga bisa menampung 58 kontainernya.

Standarisasi Container

Tapi container McLean bukanlah container standar yang kita kenal sekarang. Containernya berukuran panjang 35 kaki dan pada saat yang sama, pesaingnya, Matson’s, menggunakan kontainer 24 kaki.

Perbedaan tersebut terbukti menyusahkan bagi pemerintah AS saat itu, yang ingin mengirim lebih efisien dan menyerukan lebih banyak standarisasi.

Mengikuti dua putaran standarisasi oleh ISO pada tahun 1968 untuk menentukan klasifikasi, dimensi, dan identifikasi kontainer, kontainer 20 kaki dan 40 kaki lahir, di mana yang pertama disebut Unit Setara Dua Puluh Kaki, menghasilkan TEU seperti yang kita kenal sekarang.

Fleksibilitas dan kepraktisan TEU

Saat ini, TEU memainkan peran yang sangat penting dalam perdagangan global. Tidak hanya sebagai satuan ukuran untuk jenis peti kemas yang paling populer, tetapi juga digunakan untuk mengukur ukuran dan kapasitas kapal serta menghitung aktivitas pelabuhan.

TEU dalam ukuran dan kapasitas kapal

Satuan TEU sangat umum digunakan untuk mengukur ukuran kapal pengapalan. Ukuran kapal saat ini sangat bervariasi bahkan dikategorikan dengan nama yang berbeda sesuai dengan kapasitas TEU mereka.

Misalnya, beberapa kapal peti kemas terbesar di dunia saat ini memiliki daya dukung lebih dari 14.000 TEU, sementara kapal pengumpan yang lebih kecil mengelola 1.000 TEU.

Berikut lihat bagaimana ukuran kapal biasanya dikategorikan menurut kapasitas TEU mereka.

  • Pengumpan kecil: Hingga ~1.000TEU
  • Pengumpan: ~1.000 hingga ~2.000TEU
  • Feedermax: ~2.000 hingga ~3.000TEU
  • Kapal Panamax: ~3,000 hingga ~5,000TEU
  • Kapal pasca Panamax: ~5.000 hingga ~10.000TEU
  • Kapal Panamax (atau Neopanamax) baru: ~10.000 hingga ~14.500TEU
  • Kapal Kontainer Ultra Besar (ULCV): ~14.500TEU ke atas

TEU di pelabuhan

Bagaimana kamu menentukan seberapa sibuk dan efisien suatu pelabuhan? Dari kilometer persegi hingga ukuran pelabuhan dan nilai kargo yang ditangani per tahun, ada banyak unit yang kamu inginkan.

Namun tidak semua unit pengukuran ini mencerminkan efisiensi dan kapasitas pelabuhan. Sebuah pelabuhan dapat menangani kargo senilai $1,2 miliar per hari atau memiliki luas keseluruhan 5.000 hektar, tetapi apa artinya dalam hal volume yang ditangani?

Di sinilah TEU masuk. Ini digunakan untuk mengukur aktivitas pelabuhan termasuk throughput dan kapasitas untuk melukiskan gambaran yang lebih jelas tentang berapa banyak kargo yang melewati pelabuhan. Dan penggunaannya tersebar luas — dari Bank Dunia hingga laporan statistik masing-masing pelabuhan , TEU adalah unit pengukuran standar.

Rate this post

Author

Adi Adrian

He is attended the State University of New York at Oswego where he majored in Indonesia Literature and Creative Writing.

Leave a comment

Your email address will not be published.