Master Expertise

Memahami Demurrage, Storage dan Detention

Biaya tambahan yang timbul dari transportasi internasional dapat menyebabkan kecemasan dan frustrasi bagi penyedia layanan dan klien akhir. Untuk memastikan pengalaman pengiriman yang lebih baik secara keseluruhan, penting bagi setiap pemangku kepentingan untuk membiasakan diri dengan sifat biaya ini sebelumnya.

Ini penting untuk:

  • Rencanakan dengan baik
  • Persiapkan semua tahapan transportasi
  • Bekerja dengan kontraktor yang berpengalaman
  • Berkomunikasi secara proaktif 

Kami telah menyusun daftar situasi yang sering menyebabkan peningkatan biaya, tetapi sebelum melanjutkan, mari kita bahas beberapa definisi industri yang penting.

Apa itu Storage? 

Storage adalah Biaya yang dibebankan oleh pelabuhan atau terminal ke jalur pelayaran atau perusahaan ekspedisi, biasanya termasuk dalam tarif pengangkut.

Apa itu Demurrage?

Demurrage adalah biaya yang dibebankan pada kargo yang ditinggalkan di terminal di luar waktu luang yang ditentukan. Demurrage dihitung dari akhir laytime yang dialokasikan untuk pembongkaran atau pemuatan kargo ke kapal di pelabuhan. Anda akan dikenakan biaya penyimpanan harian (demurrage) sampai kargo meninggalkan terminal.

Apa itu Detention? 

Detention adalah Biaya yang terkait dengan penggunaan peti kemas yang diperpanjang, setelah dikeluarkan dari terminal untuk pengiriman selanjutnya ke tujuan akhir. 

Secara sederhana, peti kemas beralih dari penyimpanan ke demurrage, yang biasanya diikuti dengan penahanan jika ada perbedaan.

Dalam praktiknya, pengisian penyimpanan, demurrage, dan penahanan berbeda antara negara dan jalur pelayaran. Kombinasi demurrage dan penahanan juga dapat menyebabkan fenomena yang disebut sebagai ‘D&D’.

D&D adalah biaya yang terkait dengan penggunaan peralatan saja, di mana pedagang membayar biaya gabungan untuk peralatan pengangkut bila disimpan di luar waktu luang yang diizinkan.

Menghindari penundaan dan penalti

Alasan penundaan diklasifikasikan ke dalam empat kategori utama:

  • Pengarsipan dokumen yang salah
  • Kehilangan dokumentasi
  • Pemeriksaan bea cukai atau pemeriksaan kargo
  • Pelanggaran persyaratan pengiriman barang ke penerima barang

1. Pengarsipan dokumen yang salah

Dokumen pengiriman harus diawasi dan dilaksanakan oleh ahli logistik, atau diserahkan untuk diperiksa kepada ahli transportasi kargo. Melewatkan langkah ini dapat menyebabkan kesalahan dalam pengarsipan dokumen, yang pada gilirannya dapat membuat tidak mungkin untuk menerima pesanan atau memulai izin kargo. 

Memperbaiki dokumen yang salah, sering dilakukan dengan jalur pelayaran atau departemen bea cukai, mengundang penundaan lebih lanjut.

2. Hilangnya dokumentasi

Alasan paling umum untuk keterlambatan, seringkali akibat dokumen yang salah tempat atau layanan kurir yang lalai. Masalah meningkat ketika Anda mempertimbangkan serangkaian tantangan membosankan yang menunggu penerima, yang tidak dapat menerima pengiriman tanpa dokumen yang memadai. Hal ini menyebabkan biaya demurrage, detention, dan storage yang signifikan.

Cara terbaik untuk menghindari hal ini adalah pemilik kargo membuat dokumen dalam dua salinan atau lebih dan mengamankan salinan resmi.

3. Pemeriksaan bea cukai atau kargo

Penundaan dapat terjadi karena definisi kode CNFEA yang salah, kurangnya informasi yang memadai untuk pendaftaran sertifikat atau deklarasi.

Tindakan atau pembatasan tambahan dapat diterapkan oleh pejabat pabean jika kargo atau peserta perdagangan luar negeri (importir) dianggap berisiko tinggi dalam kerangka RMS (sistem manajemen risiko). 

Ini mungkin termasuk penimbangan, inspeksi wadah, dan verifikasi kepatuhan antara lain. Hal ini menyebabkan penundaan izin lebih lanjut, yang dapat menyebabkan biaya demurrage.

Pengajuan dokumen yang akurat oleh perusahaan logistik spesialis menjamin bea cukai yang lebih lancar dan lebih cepat.

4. Pelanggaran syarat pengiriman barang ke penerima barang

Beberapa faktor yang melanggar ketentuan pengiriman: 

  • Mengambil rute yang tidak optimal
  • Inkonsistensi pemilik kendaraan
  • Masalah terkait gudang yang menyebabkan keterlambatan pengiriman
  • Penerima tidak dicantumkan di bill of lading

Selain biaya D&D, pemilik kargo sering kali harus membayar denda untuk penyimpanan berlebih di pelabuhan. Masalah bisa bertambah parah jika pemilik kargo kekurangan dana dan membutuhkan waktu untuk mengaturnya. Penundaan menyebabkan peningkatan denda dengan biaya PPN yang sesuai.

Rate this post

Author

Adi Adrian

He is attended the State University of New York at Oswego where he majored in Indonesia Literature and Creative Writing.

Leave a comment

Your email address will not be published.