News & Articles

Container Logistik: Inilah Penjelasan Lengkapnya

Container Logistik adalah sebuah kotak yang dirancang untuk perdagangan global. Berkat penemuan baru Malcolm McLean, Kamu dapat dengan mudah mengirim apa pun di bawah matahari dari satu ujung dunia ke ujung lainnya. Tapi pernahkah kamu bertanya-tanya bagaimana container berpindah dari satu lokasi ke lokasi lain?

Ada seluruh cabang logistik yang didedikasikan untuk menangani pergerakan container. Padahal, logistik peti kemas agak rumit, terdiri dari beberapa langkah, proses, dan dokumen. Kami akan melihat semua ini secara rinci lebih lanjut di blog ini.

Tetapi sebelum kita mendalami logistik peti kemas, kita semua dapat sepakat bahwa menata peti kemas adalah langkah terpenting dari proses tersebut. Dan jika saat ini kamu sedang mencari di mana untuk memulai pencarian kamu, kami memiliki solusi untuk kamu!

container logistics

Apa itu Container Logistik?

Mari kita mulai dengan dasar-dasarnya. Apa sebenarnya yang kami maksud ketika kami mengatakan Container Logistik? Kalau kita tanya ke BusinessDictionary, begini apa sih container logistics itu:

“Penataan peti kemas dalam kapal atau moda angkut. Rencana logistik dapat mencakup urutan pemuatan peti kemas, bersama dengan instruksi penanganan kargo dan pengamanan kargo”.

Jadi, dengan kata lain, logistik peti kemas adalah perencanaan dan pelaksanaan pengangkutan dan penyimpanan peti kemas dari tempat asal hingga pengiriman di tujuan akhir.

Sekarang setelah kita menyelesaikannya, mari kita menjelajahi dunia logistik peti kemas dengan segala hambatan dan aturannya.

Katakanlah kamu telah mengirim 400 jaket dari Shanghai ke Los Angeles. Bergabunglah dengan kami dalam tur tentang bagaimana kami mengirimkan jaket ini ke tujuan mereka.

Langkah 1: Cari Rekanan Container Logistik

Langkah pertama dalam merencanakan Container Logistik kamu adalah menjangkau perusahaan yang dapat menemukan container. Perusahaan-perusahaan ini akan membantu mengatur pengiriman kargo kamu, jaket, atas nama kamu. Kami, tentu saja, mengacu pada pengirim barang dan NVOCC di sini. Untuk mempelajari perbedaan antara keduanya, kunjungi blog ini .

Mitra logistik ini bertanggung jawab atas perencanaan seluruh proses mulai dari penjemputan container hingga pengiriman. Beroperasi pada langkah pertama rantai logistik peti kemas, forwarder dan NVOCC membuat serangkaian keputusan penting. Serta mengurus prosedur.

Memilih Antara Container SOC dan COC

Kamu harus mempersempit jenis Container yang ingin kamu gunakan. Pilihan kamu berada di antara container milik pengirim (SOC) dan container milik operator (COC).

Seperti yang kamu lihat, perbedaan antara SOC dan COC tentu saja adalah kepemilikannya. Namun, perbedaan ini dapat memainkan peran besar dalam menghemat uang kamu selama penundaan dan gangguan. Mari kita lihat bagaimana kamu dapat memilih di antara keduanya.

Untuk membantu membuat pilihan ini, pengirim barang perlu mencari tahu apa yang akan memberikan hasil maksimal. Dan untuk sebagian besar rute ekspor, container COC adalah pilihan utama. Tetapi jika kamu mengirim ke lokasi dengan kelebihan container, container SOC bisa menjadi metode yang lebih hemat biaya.

Di lokasi yang rawan kemacetan, ada kemungkinan besar peti kemas kamu akan tersangkut di kapal, pelabuhan, dan depot. Jika kamu menggunakan container SOC, kamu tidak lagi berkewajiban membayar biaya demurrage dan detensi operator. Ini tidak hanya akan menghemat banyak uang tetapi juga memberi kamu lebih banyak fleksibilitas atas proses pengiriman kamu.

Langkah 2: Mempersiapkan Transportasi Container

Di sini, di pabrik China, kamu perlu memasukkan semua jaket ke dalam container 40 feet ini.

Setelah selesai memuat semua jaket ke dalam Container, kamu harus mengamankan Container dengan segel Container. Ini menutup pintu Container baik dengan kabel atau baut. Ini dimaksudkan untuk tetap tinggal sampai kedatangan. Segel yang rusak akan menunjukkan jika Container telah dibuka selama transit.

Semua segel container memiliki nomor identifikasi. Nomor harus sesuai dengan yang ada di Bill of Ladings. Jika tidak, kamu bisa kehilangan waktu berharga di pelabuhan. Bea Cukai akan menahan Container untuk diperiksa, dan menjadi gila karena dokumentasi.

Sekarang container untuk mencapai pelabuhan, itu harus diangkut ke sana. Bagaimana sampai ke pelabuhan terserah ekspedisi. Sekali lagi, ini semua tentang memilih jenis transportasi container terbaik untuk situasi tersebut.

Dalam beberapa kasus, trailer container ke pelabuhan adalah yang paling cerdas. Di lain waktu, mengangkutnya dengan kereta api untuk jalur tertentu lebih cepat dan lebih ekonomis.

Mari kita istirahat sebentar. Sementara itu, kami akan menjelaskan beberapa dokumen yang diperlukan untuk container kamu.

Langkah 3: Mempersiapkan dokumen pengiriman

Bagian penting, tetapi tidak begitu menarik, dari Container Logistik adalah dokumen. Hampir semua pihak yang terlibat dalam transaksi akan membutuhkan satu atau lebih dokumen terkait pengiriman.

Jadi, mari kita lihat beberapa dokumen yang biasanya ditangani oleh pengirim barang!

Dokumen yang diperlukan dalam Container Logistik

Faktur komersial berfungsi sebagai dokumen hukum yang dikeluarkan oleh penjual kepada pembeli. Ini memiliki undang-undang kontrak yang mengikat dan bukti penjualan. Dalam beberapa kasus, faktur komersial dapat membantu kamu mengetahui apakah kamu memerlukan lisensi ekspor .

Surat Keterangan Asal menegaskan negara asal barang tersebut. Dokumen ini dapat berupa pernyataan yang ditambahkan ke faktur komersial atau sertifikat tersendiri. Keduanya harus memenuhi bea cukai di sebagian besar negara.

Dokumen lain yang sangat penting dan mengikat secara hukum adalah Bill of Lading. Bill of Lading bekerja sebagai kontrak pengangkutan antara pengirim dan pengangkut. Ini memberikan perincian yang diperlukan untuk memproses pengiriman dan menagihnya dengan benar. Dokumen ini harus diisi dengan informasi yang benar, seperti nomor pada segel container, karena jika tidak akan berfungsi sebagai bendera merah untuk bea cukai.

Dokumen penting lainnya adalah Export Packing List. Ini menceritakan secara rinci tentang semua produk dan kemasan yang terkandung dalam setiap pengiriman. Dokumen ini akan digunakan oleh pihak-pihak di sepanjang rantai logistik peti kemas untuk memastikan kelancaran proses pengiriman.

Bergantung pada komoditas apa yang kamu kirim dan ke mana kamu mengirimnya, kamu mungkin juga memerlukan dokumen seperti Dokumen Deklarasi Ekspor dan Sertifikat Inspeksi.

Langkah 4: Membongkar Dan Menyimpan Container di Pelabuhan

Sekarang, mari kita beralih ke sesuatu yang sedikit lebih menarik! container kamu telah melakukan perjalanan dari Shanghai ke Los Angeles. Jaket kamu akhirnya tiba di pelabuhan.

Inilah saatnya dokumentasi akan diperiksa. Dan jika semuanya baik-baik saja, container akan diturunkan dari kapal.

Tapi bagian yang tidak terlalu menarik adalah menunggu. Karena kemacetan di pelabuhan, peti kemas kamu sering terjebak di sana untuk waktu yang lama. Jika kamu menggunakan container COC, operator kamu akan mulai mengenakan biaya tambahan setelah hari libur — bahkan sebelum container kamu meninggalkan pelabuhan untuk pengiriman. Biaya tambahan semacam ini disebut sebagai biaya demurrage. Dan selama periode, itu bisa bertambah menjadi jumlah yang sangat besar.

Kami punya solusinya, tentu saja! kamu dapat menghindari membayar biaya demurrage jika kamu menggunakan Container SOC. Karena container tidak dimiliki oleh operator, kamu tidak berkewajiban untuk membayar biaya apa pun yang disebabkan oleh keterlambatan. Sekarang, itu melegakan, bukan?

Langkah 5: Memindahkan Container ke Tujuannya

Container menunggu sasis untuk mengambilnya. Idealnya, kamu harus mengeluarkan container dari pelabuhan sesegera mungkin. Tapi, itu tidak terjadi.

Di sinilah jumlah hari bebas yang kamu setujui dalam kontrak akan memainkan peran besar. Semakin banyak jumlah hari bebas, semakin lama kamu dapat menyimpan peti kemas kamu di pelabuhan tanpa membayar biaya per hari.

Langkah 6: Mengakhiri rantai Container Logistik Kamu

Jaket kamu akhirnya mencapai pusat distribusi. Container akan diturunkan dari sasis dan akhirnya dibuka. Jaket kamu sekarang siap untuk pergi ke toko dan dijual.

Rantai logistik peti kemas berakhir setelah kamu mengirim peti kemas kembali ke depot. Idealnya, itu harus segera setelah kamu mendapatkan kargo kamu. Namun, seringkali pengirim tidak dapat mengembalikan container tepat waktu.

Jika kamu menggunakan Container COC, operator kamu akan mulai mengenakan biaya tambahan setelah hari libur — untuk menahan container di luar pelabuhan. Biaya tambahan semacam ini disebut sebagai biaya penahanan. Dan seperti halnya biaya demurrage, biaya penahanan dapat bertambah hingga jumlah yang sangat besar selama suatu periode.


Apa itu Container Logistik?

Container Logistik adalah perencanaan dan pelaksanaan pergerakan peti kemas dari asalnya ke tujuannya.

Apa peran container dalam transportasi logistik?

Container merupakan bagian dari transportasi logistik. Semua kargo disimpan, dikemas, dan dikirim dalam container, kamu dapat mengirimkan apa pun dengan mengangkutnya dalam container melalui berbagai moda transportasi.

Rate this post

Author

Adi Adrian

He is attended the State University of New York at Oswego where he majored in Indonesia Literature and Creative Writing.