News & Articles

Perusahaan Onshore & Offshore: Apa Perbedaanya?

Perusahaan Onshore & Offshore

Orang-orang telah menanyakan tanpa henti tentang perusahaan Onshore & Offshore untuk sementara waktu. Ini bukan istilah baru dalam dunia bisnis. Namun, sudahkah kamu mendapatkan semua seluk beluk dari kedua konsep ini dan apa yang bisa mereka tawarkan?

Memahami wawasan perusahaan onshore dan offshore adalah langkah mendasar pertama untuk pergi ke luar negeri dan mulai menabung lebih banyak uang. Jika kamu ingin membedakan dan menambah pengetahuan tentang kedua perusahaan ini, ini adalah blog yang tepat untuk dibaca!

Apa itu Onshore?

Ini bisa menjadi jenis perusahaan yang paling populer di seluruh dunia. Untuk mempermudah kamu, perusahaan onshore adalah badan hukum yang didirikan di suatu negara untuk menjalankan bisnis di dalam batas tertentu itu.

Namun, beberapa ahli merujuk untuk mendefinisikan perusahaan onshore sebagai yurisdiksi yang telah mengembangkan ekonomi dan pasar keuangan yang kuat. Amerika Serikat, Inggris, Belanda adalah contoh yang baik dari yurisdiksi onshore.

Berikut ini adalah beberapa karakteristik khas perusahaan onshore:

  • Sektor keuangan yang maju dan kuat
  • Beberapa perjanjian pajak

Kelebihan Perusahaan Onshore

Tidak dapat disangkal bahwa perusahaan onshore datang dengan serangkaian kelebihan menarik yang akan disukai sebagian besar pebisnis.

Karena kamu memasukkan perusahaan kamu ke dalam negara kamu sendiri, perbedaan zona waktu bukanlah masalah yang perlu dipecahkan. kamu tidak perlu khawatir tentang rapat tengah malam karena karyawan kamu tidak berada di belahan dunia lain.

Perbedaan budaya adalah hal lain yang tidak harus kamu hadapi. Karena sebagian besar aktivitas bisnis kamu beroperasi di dalam negara yang tergabung, meneliti dan beradaptasi dengan kebiasaan dan budaya baru juga tidak ada dalam daftar perhatian kamu.

Keuntungan terakhir, dan mungkin juga yang terbesar, adalah peraturan dan regulasi lebih mudah dipahami dan dipatuhi karena kamu dapat berkonsultasi dengan ahli lokal kamu kapan saja.

Kekurangan Perusahaan Onshore

Meskipun menjadi jenis perusahaan yang paling umum di dunia, perusahaan onshore memiliki beberapa kelemahan yang harus dipertimbangkan oleh pemilik bisnis:

Tagihan yang lebih tinggi: Jelas bahwa mendirikan dan menjalankan perusahaan onshore dapat menghabiskan banyak biaya. Pertama-tama, biaya perekrutan. Seperti yang dinyatakan sebelumnya, yurisdiksi onshore biasanya adalah negara maju. Oleh karena itu, biaya perekrutan karyawan akan lebih mahal daripada biaya di negara berkembang.

Kedua, pajak adalah alasan utama mengapa tagihan perusahaan kamu meroket. Perusahaan onshore diwajibkan oleh hukum untuk mematuhi kontrol otoritas dan seperangkat aturan lokal.

Kurang rahasia: Karena perusahaan kamu dikendalikan oleh pihak berwenang, detail pemiliknya tidak terlalu rahasia. Hampir setiap informasi tentang semua pemilik manfaat dapat diakses oleh publik. Jadi, jika tujuan kamu adalah untuk tetap rendah hati dan merahasiakan identitas kamu, perusahaan onshore mungkin bukan pilihan yang ideal.

Apa itu Offshore?

Jadi, apa itu perusahaan offshore? Sementara perusahaan onshore adalah jenis perusahaan yang kamu temui setiap hari, perusahaan offshore, di sisi lain, adalah konsep yang sangat berbeda.

Perusahaan offshore adalah badan hukum yang didirikan di yurisdiksi di luar negara asal investor. Alasan di balik penggabungan yang jauh ini adalah bahwa yurisdiksi offshore dapat menawarkan perlakuan pajak yang menguntungkan dalam hal keuntungan pajak yang rendah atau bahkan bebas pajak.

Mari kita ambil contoh. kamu tinggal di Inggris dan kamu ingin membuka perusahaan di Mauritius untuk mendapatkan beberapa manfaat pajak. Perusahaan yang kamu dirikan di negara lain adalah perusahaan offshore kamu.

Tipe Offshoring

Memang benar bahwa offshoring biasanya dipandang dengan gagasan mendirikan cabang di yurisdiksi asing. Namun, ada tujuan lain yang dapat digunakan offshoring seperti investasi dan perbankan. Mereka melayani target yang berbeda tetapi pada akhirnya bekerja di bawah konsep yang sama memanfaatkan undang-undang pro-perusahaan. 

Jenis offshoring pertama adalah ketika organisasi bisnis perlu memperluas operasinya atau melakukan transisi ke lingkungan pajak yang lebih menguntungkan. Untuk nama-nama rumah tangga seperti Apple atau Nike, keputusan datang dari sudut pandang biaya tenaga kerja yang lebih murah dan optimalisasi pajak yang bisa mereka dapatkan dari produksi outsourcing ke China atau ekonomi berbasis outsourcing terkemuka lainnya. 

Akun investasi luar negeri juga sangat menarik bagi investor dengan kekayaan bersih tinggi. Pemeliharaan mereka yang besar dan kuat diimbangi oleh sejumlah besar manfaat yang menguntungkan seperti perlakuan pajak yang menguntungkan, perlindungan aset, dan privasi. Umumnya, kamu harus membuka perusahaan induk atau LLC untuk mendapatkan akun investasi luar negeri.

Jadi offshoring biasanya digunakan sebagai ukuran tambahan untuk menghasilkan kekayaan, tetapi bagaimana perbandingannya dengan ketika kamu benar-benar ingin melestarikan kekayaan itu? 

Jawabannya cukup fantastis. Benteng perbankan seperti Swiss, Liechtenstein, dan Austria telah lama didambakan karena undang-undang kerahasiaan perbankan mereka yang sebagian besar telah disetujui oleh para kreditur untuk hampir tidak dapat ditembus. Melanggar aturan ketat ini sama dengan melakukan tindak pidana yang dapat mengakibatkan hukuman perdata yang berat.

Kelebihan perusahaan Offshore

Meskipun setiap yurisdiksi offshore memiliki lingkungan keuangan spesifiknya sendiri yang memberikan keuntungan berbeda untuk jenis bisnis tertentu, ada beberapa keuntungan yang dimiliki sebagian besar yurisdiksi:

Pribadi: Sebagai entitas yang terpisah, perusahaan offshore memisahkan kamu dari bisnis atau aset dan kewajiban kamu.

Kerahasiaan: Ini bisa menjadi perbedaan terbesar antara perusahaan onshore vs perusahaan offshore. Semua detail perusahaan, serta pemilik manfaat, dijauhkan dari jangkauan publik. Kecuali ada investigasi kriminal yang terlibat, semua identitas akan tetap dirahasiakan.

Pajak: Sebagian besar yurisdiksi offshore memberikan perpajakan khusus kepada perusahaan non-residen. Perusahaan offshore memiliki status khusus di yurisdiksi ini yang membuat mereka tidak dapat diandalkan untuk perpajakan lokal. Juga tidak ada pajak pendapatan asing atau capital gain.

Namun, ini tidak berarti kamu sepenuhnya dibebaskan dari kewajiban pajak. Bea pajak kamu lebih dari itu karena negara kamu atau aturan internasional lainnya, undang-undang CFC misalnya. Tapi mari kita masuk ke detail di bagian kekurangannya.

Proses Pendirian Sederhana: Sebagai upaya untuk menarik lebih banyak investasi asing, yurisdiksi offshore membuat undang-undang yang disederhanakan dan mengurangi jumlah birokrasi. Beberapa kebijakan tipikal termasuk tidak ada audit, tidak ada laporan keuangan, serta tidak diperlukan sekretaris.

Perlindungan aset: Entitas terpisah memberi kamu lapisan perlindungan lain karena memisahkan kamu dari aset kamu. Pengusaha di seluruh dunia telah melindungi aset mereka dengan perusahaan offshore .

Payung hukum: Berikut adalah keuntungan lain yang ditawarkan perusahaan offshore sebagai entitas terpisah. Perusahaan offshore terletak di yurisdiksi di luar negeri dengan sistem hukum dan perangkat hukum yang terpisah. Ini akan membantu melindungi perusahaan agar tidak menjadi sasaran dalam pencarian aset atau gugatan apa pun.

Keuntungan lainnya: Selain manfaat di atas, perusahaan offshore memiliki lebih banyak lagi. Pemilik jenis perusahaan ini tidak harus tinggal di yurisdiksi yang tergabung untuk menjalankan bisnis mereka. Tagihan kamu juga berkurang karena tidak ada biaya untuk menyewa, menyewa, dll.

Kekurangan perusahaan Offshore

Terlepas dari beberapa fiturnya yang luar biasa, menggunakan perusahaan offshore memiliki beberapa kelemahan.

Bukti Kepemilikan: Karena anonimitas adalah keuntungan yang menyertai perusahaan offshore, itu juga dapat menyebabkan beberapa masalah bagi semua pemilik manfaat. Karena tidak adanya daftar publik, pembuktian kepemilikan perusahaan offshore bisa sangat sulit.

Pemulangan: Seperti disebutkan sebelumnya, bea pajak kamu bergantung pada tempat tinggal kamu. Ini dapat dianggap sebagai salah satu kelemahan utama perusahaan lepas pantai. Pengiriman uang dan distribusi aset dan pendapatan adalah aspek yang harus kamu waspadai. Setelah aset dan pendapatan kamu mencapai negara tempat tinggal, semuanya dikenakan pajak. Ini dapat menghilangkan semua keuntungan dari sistem pajak yang menguntungkan yang disediakan oleh yurisdiksi lepas pantai.

Biaya dan peraturan Offshore: Biasanya, perusahaan lepas pantai dikenakan sejumlah biaya tetap setiap tahun. Selain itu, agar memenuhi syarat sebagai perusahaan lepas pantai yang sah, perusahaan tersebut juga harus memenuhi persyaratan tertentu yang aktivitas bisnisnya tidak boleh termasuk dalam beberapa kategori “terbatas” untuk menjalankan bisnis sesuai aturan yurisdiksi lepas pantai.

Dan sebelum langsung ke bagian pembentukan perusahaan lepas pantai , yang perlu kamu lakukan adalah bertanya pada diri sendiri pertanyaan paling penting: “Jenis perusahaan apa yang harus saya ikuti?”.

Perusahaan Onshore vs Offshore: Mana yang lebih baik?

Jadi sekarang pertanyaan terbesar muncul: “Apa jenis perusahaan yang paling cocok untuk saya?”

Jawaban atas pertanyaan ini sebagian besar tergantung pada tujuan kamu, status keuangan kamu, dan bisnis kamu. Setiap jenis perusahaan memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Oleh karena itu, buatlah daftar apa tujuan kamu, apa bisnis kamu dan apakah kamu stabil secara finansial atau tidak.

Terlepas dari tren offshoring saat ini, kamu harus bijaksana untuk mempertimbangkan semua manfaat memilih salah satu yang akan menghasilkan terhadap situasi bisnis kamu saat ini. Perusahaan lepas pantai menarik investor karena sifatnya yang tidak terikat, yaitu kurangnya kepatuhan legislatif dan skema perpajakan perusahaan yang lunak.

Namun, ada jebakan yang harus diperhatikan seperti kendala bahasa, belum lagi kewajiban beroperasi di lingkungan yang tunduk pada pengawasan internasional.

Karena pengembangan perangkat lunak lepas pantai sangat besar dalam beberapa tahun terakhir, kamu dapat memilih untuk mengatur bisnis solusi TI kamu di yurisdiksi lepas pantai dan mengelolanya tanpa masalah. Kumpulan bakat di yurisdiksi ini umumnya kaya akan pengembang yang berpengalaman, dan hal terbaiknya adalah kamu benar-benar dapat membelinya berkat biaya penggabungan yang rendah. 

Tetapi jika stabilitas, daya tanggap, dan tingkat kontrol yang lebih besar yang kamu kejar, maka menambatkan bisnis kamu di yurisdiksi onshore adalah cara yang harus dilakukan.

Pemasok dan penyedia layanan kamu berada di tempat yang sama, sehingga memudahkan kamu untuk menjangkau dan mengadakan pertemuan dengan mereka. Belum lagi, kamu mendapatkan keuntungan tambahan dari staf lokal yang akrab dengan pasar.

Blog ini memberi kamu pendekatan sederhana untuk perusahaan onshore vs offshore. Untuk keputusan lebih lanjut dan penting, Jika kamu sedang membutuhkan Offshore Container atau Onshore Container. Jika kamu memiliki pertanyaan atau masalah, para ahli kami selalu bersedia membantu. Hubungi kami di enquires@mstr.co.id

4.9/5 - (27 votes)

Author

Adi Adrian

He is attended the State University of New York at Oswego where he majored in Indonesia Literature and Creative Writing.

Leave a comment

Your email address will not be published.