Master Expertise

6 Tips Menjaga Kebersihan Tempat Kerja

Tidak jarang melihat tanda-tanda di tempat kerja yang mengingatkan karyawan untuk membersihkan diri. Jika hal itu penting di dapur kantor, itu juga penting di lokasi konstruksi. Menjaga lokasi tetap teratur dan membuang limbah dapat membantu mencegah kecelakaan, mencegah kerusakan, dan bahkan meningkatkan moral di antara para pekerja.

Strategi di bawah ini adalah titik awal yang baik untuk menjaga kebersihan tempat kerja.

1. Tetapkan program housekeeping

Siapkan sistem tata graha yang melibatkan semua orang dalam tim. Fokus pada pentingnya membersihkan dan menghilangkan kotoran setelah dibuat, dan tetapkan tugas khusus kepada orang-orang tertentu untuk menciptakan akuntabilitas.

Untuk menjaga situs tetap rapi, gunakan sistem 5S , sebuah metode organisasi tempat kerja yang ditemukan di Jepang yang mencakup memastikan semuanya memiliki tempat yang ditentukan dan membuang barang-barang yang tidak digunakan. Untuk mendorong kepatuhan, gunakan pembicaraan kotak alat untuk mengingatkan semua orang tentang manfaat lokasi kerja yang bersih dan terorganisir, seperti peningkatan keselamatan dan efisiensi.

2. Pisahkan sisa bahan-bahan

Perusahaan konstruksi mungkin diminta untuk mendaur ulang bahan seperti logam, kayu, dan terkadang beton. Selain peraturan pemerintah, kamu mungkin harus mengikuti peraturan daur ulang negara bagian atau regional. Dan kontrak tersebut mungkin menetapkan bahan atau puing mana yang harus dialihkan dari tempat pembuangan sampah, bersama dengan target tingkat pengalihan untuk limbah padat yang tidak berbahaya.

Patuhi aturan dan tentukan tumpukan, tempat sampah, dan wadah untuk bahan sisa. Lakukan ini sebelumnya sehingga tidak ada yang harus disimpan atau didaur ulang secara tidak sengaja dibuang. Secara umum, meskipun wadah daur ulang harus mudah diakses, semakin sedikit wadah untuk setiap jenis bahan semakin baik dalam hal menjaga biaya transportasi tetap rendah dan meminimalkan penghalang di lokasi kerja. Pertimbangkan untuk menyewa perusahaan yang melakukan pengelolaan limbah dan daur ulang untuk perusahaan konstruksi.

Tempat kerja yang bersih adalah tempat kerja yang nyaman dan aman.

Master Container

3. Buang sampah pada sumbernya

Semakin sedikit limbah yang datang atau dibuat di lokasi, semakin sedikit pembuangan dan pembersihan yang diperlukan. Pilih produk dengan kemasan minimal. Ukur dengan hati-hati sehingga kamu hanya memesan bahan yang kamu butuhkan, dalam ukuran yang optimal. Beli bahan berkualitas sehingga kamu membuang lebih sedikit kancing melengkung, misalnya. Rangkullah penggunaan elemen prefabrikasi jika memungkinkan.

4. Jaga agar sampah tetap tertampung dengan baik

Menjaga tutup sampah, secara harfiah, penting, terutama ketika sampah bisa tumpah, menguap atau berbau. Wadah dan drum produk harus tertutup rapat. Gunakan wadah yang tepat untuk jenis limbah B3. Tandai wadah untuk menunjukkan isinya, dan pastikan wadah dalam kondisi baik. Wadah oli bekas harus bebas dari kebocoran, cacat struktural, dan karat yang parah, misalnya. Gunakan senyawa terkunci jika kamu menyimpannya di dekat air atau saluran pembuangan.

Semua pekerja harus dilatih dalam pengelolaan limbah B3 yang berkaitan dengan fungsi pekerjaannya. Pastikan semua orang tahu di mana harus membuang bahan yang mudah terbakar dan mudah terbakar.

Kain berminyak bukan hanya bahaya tersandung; mereka juga mudah terbakar. Bahkan, mereka bisa terbakar secara spontan. Itu sebabnya mereka harus disimpan dalam wadah logam dengan penutup, sebaiknya tutup sendiri. Jadwalkan pembuangan limbah berbahaya secara berkala untuk menjaga area tetap bersih dan mencegah kebakaran dan kecelakaan.

Untuk mencegah penyelam tempat sampah dan penggunaan tempat sampah kamu yang tidak sah, pertimbangkan untuk menguncinya.

5. Manage debu dengan aman

Gunakan kontrol teknik dan praktik kerja seperti sistem pengumpulan debu untuk membatasi debu di udara selama tugas tertentu, seperti menggergaji atau menggiling beton, batu, atau mortar. Kurangi jumlah debu yang dihasilkan dengan memasang sistem air yang mengukus atau menyemprotkan pisau pemotong.

6. Sapuan terakhir

Kesan terakhir dihitung. Melakukan pembersihan akhir selama obral akan meninggalkan kesan yang baik pada klien dan mungkin membantu kamu memenangkan lebih banyak proyek di masa mendatang. Buat daftar tugas, seperti menyapu, mengepel, membersihkan semua permukaan, mencuci jendela, dan melepas stiker yang tersisa. Dan jangan lupa membuang sampah.

Jika kamu menetapkan rutinitas pembersihan yang baik di awal pekerjaan, pembersihan seharusnya menjadi langkah terakhir yang relatif mudah.

Jika kamu sedang membutuhkan berbagai kebutuhan Office Container, silahkan hubungi Master Container

4.9/5 - (18 votes)

Author

Adi Adrian

He is attended the State University of New York at Oswego where he majored in Indonesia Literature and Creative Writing.